Antisipasi Penyebaran Virus Corona, 15 Juta Cerpelai Akan Dibunuh! Efektifkah?

Pemerintah Denmark akan membantai jutaan cerpelai di lebih dari 1.000 peternakan, sebagai antisipasi mutasi virus corona baru yang telah menginfeksi cerpelai, mungkin dapat mengganggu keefektifan vaksin Covid-19 untuk manusia.

Ringkaskata.com | Perdana Menteri Denmark, Mette Frederiksen, membuat pengumuman itu pada konferensi pers pada Rabu (4/11/2020) waktu setempat. Ada 15 juta atau lebih hewan berbulu itu di Denmark, yang merupakan salah satu pengekspor utama bulu di dunia. Dia mengatakan, angkatan bersenjata akan terlibat dalam pemusnahan cerpelai.

Kare Molbak, kepala Institut Serum Negara, badan kesehatan masyarakat dan penyakit menular pemerintah, memperingatkan pada konferensi pers bahwa mutasi dapat mengganggu keefektifan vaksin di masa depan.

Pemerintah telah memberi tahu Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) tentang mutasi virus, dan juga mengatakan 12 orang di wilayah Jutlandia diketahui mengidapnya dan menunjukkan reaksi lemah terhadap antibodi.

WHO yang diakui melalui email telah diinformasikan oleh Denmark tentang sejumlah orang yang terinfeksi virus corona dari cerpelai, dengan beberapa perubahan genetik pada virus. WHO mengatakan bahwa Denmark sedang menyelidiki signifikansi epidemiologis dan virologi dari temuan ini, dan menyisihkan populasi cerpelai.

“Kami berhubungan dengan mereka untuk mengetahui lebih lanjut tentang hal ini,” ujar WHO dilansir laman New York Times, Jumat (6/11/2020).

Tanpa laporan yang dipublikasikan tentang sifat mutasi atau bagaimana varian virus itu diuji, para ilmuwan penelitian di luar Denmark yang mempelajari virus itu tidak tahu apa-apa. Dr. Stanley Perlman, seorang ahli mikrobiologi di University of Iowa dan spesialis pada novel coronavirus, mengatakan dia tidak dapat mengevaluasi pernyataan Denmark tanpa informasi lebih lanjut.

Dr. Jonathan Epstein, wakil presiden untuk sains dan penjangkauan di EcoHealth Alliance, sebuah organisasi konservasi, mengatakan sejauh ini dia belum melihat detail apa pun, tetapi seseorang harus segera merilis urutannya.

Di Twitter, Emma Hodcroft, ahli genetika di Universitas Basel, Swiss, yang melacak penyebaran virus corona baru, mendesak agar berhati-hati. Jangan panik, Dr. Hodcroft tweeted. Ilmuwan akan memperbarui jika kami memiliki info lebih lanjut.

Pada September lalu, ilmuwan Belanda melaporkan dalam sebuah makalah yang belum ditinjau oleh rekan sejawat bahwa virus itu berpindah antara cerpelai dan manusia. Di Denmark, pemerintah menggambarkan versi virus yang bermigrasi dari cerpelai ke manusia.

Virus corona bermutasi perlahan tetapi teratur dan varian virus yang berbeda tidak akan dengan sendirinya menjadi perhatian, kata para ahli.

Para peneliti telah mempelajari satu mutasi berlabel D614G pada protein lonjakan virus yang dapat meningkatkan penularan. Mereka menyimpulkan bahwa sejauh ini tidak ada bukti bahwa mutasi tertentu meningkatkan virulensi atau akan mempengaruhi cara kerja vaksin.

Denmark telah mulai membunuh semua cerpelai di 400 peternakan yang terinfeksi atau cukup dekat dengan peternakan yang terinfeksi sehingga menimbulkan kekhawatiran. Pembunuhan semua cerpelai akan menghapus industri ini, mungkin selama bertahun-tahun.

Mink termasuk dalam keluarga musang, bersama musang, yang mudah terinfeksi virus corona. Musang tampaknya menderita gejala ringan.

Mink juga telah terinfeksi di negara lain, termasuk Belanda dan beberapa negara bagian AS. Ribuan cerpelai terbunuh di Utah karena wabah virus corona, tetapi pihak berwenang di sana mengatakan bahwa di sana tampaknya cerpelai tidak menularkan virus ke manusia, tetapi sebaliknya.

Banyak ilmuwan konservasi khawatir tentang penyebaran virus ke populasi hewan, seperti simpanse, yang diyakini rentan, meskipun kasusnya belum teridentifikasi. Kelompok peneliti sedang menguji kelelawar dan hewan peliharaan serta hewan liar di Amerika Serikat.

Teks : Suara.com / Gambar : Klikdokter.com

🔥33

If you liked this article
please click on the "Like!".